Perjalanan pulang.....

>> Tuesday, December 21, 2010

Setelah selesai imam surau taman menghabiskan bacaan doanya pada subuh tadi, lantas aku memberikan salam "terakhir" keran emapat dari itu , bumi taman yang ku huni sejak tiga tahun yang lalu akan ku tinggalkan buat sementara waktu. Dengan penuh keinsafan, aku melontarkan patah-patah kata terakhir buat sidang jemaah pada Subuh yang diiringi gerimis pagi. Bukankah sekarang monson timur laut? Aku sendiri tidak dapat menahan air yang panas menitis dari kelopak mata ini kerana budi dan bahasa yang mereka taburkan sepanjang bergelar perantau. Kesediaan mereka menerima keberadaanku di sisi mereka sangat besar maknanya.

Pada kesempatan pada pagi itu, aku memohon agar segala tutur kata, budi bahasa yang melanggar susila, berlawanan dengan citra mereka, mengganggu minda mereka dengan hujah-hujah yang menjolok budaya fikir yang mudah serta selesa dengan sikap berpada apa yang ada, aku menyusun jari memohon diri ini diperbetulkan kerana niatku adalah kerana Ilahi.

Bukanlah mudah untuk aku menuturkannya, kerana kerja merangsang minda ini hanya Allah yang Maha Kuasa boleh menentukannya. Namun keyakinan, bahawa tugas kita adalah berusaha, aku teruskan butir-butir perkara yang ingin kunyatakan. Pada pemimpin surau, aku pulangkan amanah agar generasi kecil yang aku namkan Rakan Muda Surau diberi perhatian serius. Ibarat Rasulullah saw berwasiat dengan dua perkara ( Al Quran dan AsSunnah) sebelum wafat , menjaga generasi muda pula adalah wasiatku yang pertama. Aku bermohon kepada mereka bahawa generasi tua yang menjadi rakan surau hari ini juga adalah juga rakan muda masa kecilnya. Didikan ibu bapa adalah asas utama dalam pembentukan insan sebelum ianya berpindah kepada sekolah dan guru atau pendidik.

Dalam setiap kali hujahku, ibubapa mesti menjadi benar-benar raja di rumahnya. Membangun anak mengerjakan solat dan menyuruhnya berjemaah di surau sememangnya satu tugas yang mencabar. Apa taknya? Adakalanya kita seperti meredai kelewatan anak-anak tidur kerana menyiapak kerja sekolah, merasakan dia masih kecil untuk disuruh ke surau, alasan hujanlah, kena jalan kaiklah, nak cepat ke sekolah, dan berbagai alasan remeh menampakkan kita lupa pada pesan Rasulullah saw tentang bagaimana mendidik anak dalm bersolat. Semua maklumat tentang suruhan Rasul hanya menjadi khazah ilmu tetapi mamapu memimpin diri mendidik anak-anak sendiri. Apakah anak-anak tidak menjadi persoalan di akhirat nanti? adakah anak-anak sekadar penyeri hidup? Adakah anak-anak hanya untuk menjadi indikator "kejantanan" si bapa saja? ternyata, bukan ilmu yang diperlukan kini, tetapi budaya berfikir dengan memproses ilmu menjadi semakin tumpul di kalangan ummah masa kini.

Rakan kompang pula adalah amanah ku yang kedua buat warga taman itu. Sekian lama, kalangan remaja di taman ini kekurangan aktiviti secara tersusun. Kedudukannya di pinggir bandar memberi ruang dan peluang untuknya terlibat dengan berbagai gejala. Kajian akademik jelas menunjukkan SES (status ekonomi dan sosial) adalah faktor latar belakang utama yang mempengaruhi pencapaian akademik dan kesejahteraan diri.Selain SES, persiktaran menjadi mauduk yang dibahaskan oleh sarjana-sarjana pendidikan dalam menentukan hala tuju generasi akan datang. Apakah kita tidak melihat dan mengkaji fenomena tsunami sosial sekarang? Kenapa musibah itu berlaku di saat kita memiliki sistem pendidikan bertaraf dunia? Apakah kita berfikir bahawa musibah ini berlaku daripada kes-kes kecil yang sering dianaggap terpencil?

Hujah awal aku hingga sampai bila kita harus mengambil pasukan dari luar taman untuk meraikan majlis kenduri kahwin? Sedangkan aset remaja kita terbiar dan tidak diurus dengan baik. Ternyata hujah mudah ini pun sukar diterima sedangkan logiknya sangat jelas. Dengan sedikit kekuatan ekonomi, serta terus menggesa pungutan wang secara rela paksa, akhir terkumpullah sejumlah dana. Lebih mengujakan, kaum wanita juga turut menyumbang hasil pendengaran kuliah Subuh serta waktu bual bicara ala si Joyah dalam sebarang aktiviti gotong royong. Kini impian penduduk taman ini untuk memiliki "aset" yang berwawasan dan berjiwa warga taman sedang dibajai oleh nilai-nilai murni aktiviti budaya ini.

Namun sudah menjadi adat perjuangan, bukan mudah untuk merintis sebuah kejayaan kerana di sana sudah ada kotak fikiran yang jumud dan zon selesa(comfortable zone) dan tak mahu dicabar. Namun keyakinan bahawa sebuah kejayaan masih boleh dibina jika Sunnah Nabi dipelihara dan adat resam tidak dikesampingkan. Bukankah kompang juga yang menyambut penghijrahan Rasulullah saw ke bumi Yathrib lalu bertukar menjadi Madinaltul Munawwarah? Adakah amalan berkompang tidak punya pertalian amalan Sunnah walaupun bukan satu Sunnah yang besar? Bukankah melalui berkompang , generasi muda didedahkan perasaan kebertanggungjawaban kepada masyarakat dan membina kesejahteraan ummah? Ternyata, segulung ijazah yang bergelar PhD pun belum tentu mampu menelusuri budaya Melayu Islam yang tidak bercanggah dengan norma-norma kehidupan malahan patut kekal sepanjang zaman!!!!

Itulah dua amanah yang aku pulangkan kepada jemaah surau pada pagi tadi. Gunakanlah ilmu psikologi dan pengalaman menjadi muda suatu ketika dahulu , agar amanah ini terus bercambah dan menghijaukankan kembali kotak fikiran dan gaya berfikir warga taman. Tinggalkan amalan rutin yang sepatutnya menjadi "turning point" untuk berubah dan bukannya untuk berebah!!!!

Syukur pada Ilahi, "nota terakhir" pada pagi itu mengundangan dakapan yang penuh mesra dan penuh syahdu sambil aku terus memohon agar mereka sudi mendoakan kesejahteraan diri ini walaupun sering mengharap agar akan ada insan yang sudi menghulurkan kerusi untuk aku menununaikan solat bersama mereka. Budi kalian serta hasil "pembacaan" di taman ini tambah mengukuhkan pustaka ilmu yang sering dahagakannya.

Renungkanlah.....

1 comments:

Anonymous December 21, 2010 at 2:27 PM  

cita-cita yang ikhlas pasti mengundang natijah yang mumtaz.
Permintaan penuh harapan pada waktu syahdu yakni DHUHA, pasti dilimpahi rezeki dalam setiap aspek yang dihajati berlandaskan kesucian hati yang hakiki.
Semoga berjaya.

Penang86

Blog Widget by LinkWithin